LAPORAN PRAKTIKUM RESPIRASI PADA MANUSIA (CMIIW)


Kata Pengantar

Puji syukur kami panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa atas terselesaikannya laporan ini, berkaitan dengan hasil percobaan yang telah saya lakukan, yaitu mengenai proses inspirasi dan ekspirasi pada manusia.

Yang menjadi referensi dalam pembuatan makalah ini adalah hasil pengamatan langsung dalam percobaan yang kami lakukan. Selain itu juga, kami mengumpulkan informasi dari beberapa sumber dan menghimpunnya sebagai tambahan dalam menarik kesimpulan.

Penyusunan laporan ini didasarkan untuk melaksanakan kewajiban kami sebagai pelajar dan memenuhi tuntutan tugas yang diberikan oleh guru mata pelajaran biologi. Kami berusaha se-objektif mungkin dan sekritis mungkin dalam menyusun makalah ini.

Kami menyadari bahwa penulisan ini masih jauh dari kesempurnaan, masih banyak kekurangan baik itu dari segi bahasa maupun penulisannya. untuk itu kiranya dapat dimaklumi, karena kami hanya manusia biasa yang tidak luput dari kesalahan. Tapi kami berharap semoga tugas ini dapat bermanfaat dalam pengetahuan pembaca. Kami mengharapkan kritik serta saran yang bersifat membangun dari semua pihak.


Laporan Praktikum Biologi


 Tujuan
*   Mendemonstrasikan proses pernafasan pada manusia dengan sistem model pernapasan.
*   Mempelajari organ-organ penyusun sistem pernapasan dan mekanisme pernapasan pada manusia.

Landasan Teori
Proses pengambilan udara masuk kedalam tubuh disebut inspirasi atau menarik napas. Pengeluaran udara dari dalam tubuh disebut ekspirasi atau menghembuskan napas. Ada dua macam mekanisme parnapasan, yaitu pernapasan dada dan pernapasan perut. Pernapasan dada terjadi karena gerakan tulang-tulang rusuk oleh otot – otot antar rusuk (interkostal). Pernapasan perut terjadi karena gerakan otot diafragma (sekat rongga badan yang membatasi rongga dada dan rongga perut). Bernapas meruakan salah satu ciri dan aktifitas mahluk hidup. Istilah pernapasan sering disama artikan dengan istilah respirasi walaupun istilah tersebut secara harfiah berbeda. Pernapasan (breathing) berarti menghirup udara dari lingkungan luar kedalam tubuh dan mengeluarkan udara sisa dari dalam tubuh kelingkungan luar. Sedangkan respirasi (respiration) berarti suatu proses pembakaran (oksidasi) senyawa organik (bahan makanan) didalam sel guna memperoleh energi. Pernapasan adalah proses pengambilan O2 untuk oksidasi biologi, pengeluaran H2O dan CO2, dan pembetukan energi yang terjadi didalam sel. Pada vetebrata, termasuk manusia pernapasan terjadi melalui alat pernapasan. Pernapasan berlangsung 2 tahap, yaitu :         
1.       Pernapasan eksternal (pernapasan luar), ialah difusi gas dari luar masuk kedalam aliran darah (pertukaran O2 dari darah).             
2.       Pernapasan internal (pernapasn dalam), ialah difusi gas atau pertukaran gas dari darah ke sel-sel tubuh.

mekanisme pernapasan dibedakan atas dua macam, yaitu pernapasan dada dan pernapasan perut :
A.     Pernapasan Dada adalah pernapasan yang melibatkan otot antartulang rusuk. Mekanismenya dapat dibedakan sebagai berikut. Fase inspirasi : Fase ini berupa berkontraksinya otot antartulang rusuk sehingga rongga dada membesar, akibatnya tekanan dalam rongga dada menjadi lebih kecil daripada tekanan di luar sehingga udara luar yang kaya oksigen masuk. Fase ekspirasi : Fase ini merupakan fase relaksasi atau kembalinya otot antara tulang rusuk ke posisi semula yang dikuti oleh turunnya tulang rusuk sehingga rongga dada menjadi kecil. Sebagai akibatnya, tekanan di dalam rongga dada menjadi lebih besar daripada tekanan luar, sehingga udara dalam rongga dada yang kaya karbon dioksida keluar.
B.      Pernapasan perut merupakan pernapasan yang mekanismenya melibatkan aktifitas otot-otot diafragma yang membatasi rongga perut dan rongga dada. Mekanisme pernapasan perut dapat dibedakan menjadi dua tahap yakni sebagai berikut. Fase Inspirasi : Pada fase ini otot diafragma berkontraksi sehingga diafragma mendatar, akibatnya rongga dada membesar dan tekanan menjadi kecil sehingga udara luar masuk. Fase Ekspirasi : Fase ekspirasi merupakan fase berelaksasinya otot diafragma (kembali ke posisi semula, mengembang) sehingga rongga dada mengecil dan tekanan menjadi lebih besar, akibatnya udara keluar dari paru-paru.

Energi Dalam Pernafasan
         Energi yang digunakan dalam kegiatan respirasi bersumber dari ATP (Adenosin Tri Fosfat) yang ada pada masing-masing sel. ATP berasal dari bahan-bahan karbohidrat yang diubah menjadi fosfat melalui tiga tahapan. Mula-mula proses glikolisis oleh enzim glukokinase membentuk piruvat padasiklus Glukosa (Tahap I) kemudian tahap II, yakni siklus krebs (TCA = Tri Caboxylic Acid Cycle) kemudian tahap III, yakni tahap transfer elektron. Glikolisis terjadi di sitoplasma, siklus krebs terjadi di mitokondria.

Volume Udara Pernafasan
Dalam keadaan normal, volume udara paru-paru manusia mencapai 4500 cc. Udara ini dikenal sebagai kapasitas total udara pernapasan manusia. Walaupun demikian, kapasitas vital udara yang digunakan dalam proses bernapas mencapai 3500 cc, yang 1000 cc merupakan sisa udara yang tidak dapat digunakan tetapi senantiasa mengisi bagian paru- paru sebagai residu atau udara sisa. Kapasitas vital adalah jumlah udara maksimun yang dapat dikeluarkan seseorang setelah mengisi paru-parunya secara maksimum. Dalam keadaaan normal, kegiatan inspirasi dan ekpirasi atau menghirup dan menghembuskan udara dalam bernapas hanya menggunakan sekitar 500 cc volume udara pernapasan (kapasitas tidal = ± 500cc). Kapasitas tidal adalah jumlah udara yang keluar masuk paru-paru pada pernapasan normal. Dalam keadaan luar biasa, inspirasi maupun ekspirasi dalam menggunakan sekitar 1500 cc udara pernapasan (expiratory reserve volume = inspiratory reserve volume = 1500 cc).

Jalur pernapasan manusia :          
Hidung  
à    Tekak à   Laring   à   Trakea   à   Bronkus   à   Bronkiolus   à   Alveolus   à   Paru-paru

Jalannya Udara Pernapasan :
Udara masuk melalui lubang hidung à melewati nasofaring à melewati oralfarink à melewati glotis à masuk ke trakea à masuk ke percabangan trakea (bronkus) à masuk ke percabangan bronkus (bronkeolus) à  udara berakhir pada ujung bronchus berupa gelembung yang disebut alveolus

Alat dan Bahan
1.         Toples Plastik
2.        Balon Besar (1), Balon Kecil (2)
3.        Pipet Plastik / Sedotan
4.       Gunting / Cutter
5.        Isolasi
6.       Karet gelang

Cara Kerja
1.         Lubangi bagian depan toples plastik, masukan sedotan (Y), kemudian sumbat dengan vaselin agar tidak ada udara yang keluar
2.        Masukan mulut balon yang berukuran kecil ke dalam kedua ujung, ikat dengan isolasi
3.        Masukan sumbat gabus yang sudah dilengkapi sedotan (Y) kedalam mulut toples plastik
4.       Tutup bagian toples dengan balon yang besar.
5.        Hembustan nafas melalu sedotan, amati kedua balon tersebut.
6.       Tariklah kearah bawah balon besar tersebut, catat dan amati yang terjadi.
7.        Lepaskan kembali lapisan balon besar tadi, hingga kedudukan kembali seperti semula. Amati dan catat perubahan yang terjadi.

Pembahasan
Apabila balon ditekan ke dalam maka balon yang berada di dalam akan mengempis karena udara yang didalam keluar dan apabila balon permukaan balon ditarik maka balon yang berada di dalam akan mengembang karena udara masuk ke dalam.
Dalam alat peraga tersebut di umpamakan sebagai alat pernapasan  manusia yang terdiri atas tubuh (diumpamakan toples), tenggorokan (sedotan), bronkus ( percabangan sedotan (Y), paru – paru kanan dan kiri (balon).
Adapun mekanismennya yakni apabila selang tersebut di tiup maka balon akan ikut mengembang. Ini seperti prinsip ketika menghirup udara bebas, udara yang masuk ke paru – paru menyebabkan paru – paru mengembang karena terisi udara. Begitu juga ketika kita tidak meniupkan udara atau relaksasi, paru – paru menghempis karena udara ikut keluar.



Pertanyaan          
1.      Apa yang terjadi pada kedua balon kecil setelah kalian hembuskan nafas melalui sedotan ?
2.     Apa yang terjadi bila karet (B) ditarik ke bawah ?
3.     Apa yang terjadi bila karet (B) dilepas kembali ?
4.     Berperan apakan didalam pernafasan kita :
a.       Balon (A)
b.      Lapisan Karet
c.       Sedotan
5.     Tuliskan secara urut proses pernafasan inspirasi dan ekspirasi !
Jawab :
1.      Kedua balon mengembang, karena pada saat kita menghembuskan napas, udara masuk ke dalam balon melalui sedotan.
à pada kenyataannya, ketika kita menarik napas, diafragma (balon B) & otot – otot interkostal berkontraksi untuk menambah ruang dalam rongga dada, sehingga menyebabkan paru – paru mengembang.
2.     Balon (A) mengembang,
à Pada kenyataannya, ketika kita menarik napas, diafragma turun kebawah, membuat volume rongga dada dan paru – paru meningkat serta sangkar ulang rusuk membesar.
3.     Balon kembali pada keadaan semula (mengempis), karena tekanan udara naik sehingga udara keluar dari paru-paru.
4.     A. Balon A                 à Paru – paru kanan dan kiri
Paru-paru adalah organ pada sistem pernapasan (respirasi) dan berhubungan dengan sistem peredaran darah (sirkulasi) vertebrata yang bernapas dengan udara. Fungsinya adalah menukar oksigen dari udara dengan karbon dioksida dari darah. Prosesnya disebut "pernapasan eksternal" atau bernapas. Paru-paru juga mempunyai fungsi nonrespirasi.

B. Lapisan Karet     à Diafragma
       Otot diafragma berfungsi membatasi rongga dada dan rongga perut.
Anatomi Diafragma :
·         Diafragma thorak, jaringan otot yang memanjang antara rongga dada (thorak) dan rongga perut (abdomen) mamalia.
·         Diafragma urogenital, lapisan di pinggul (pelvis) yang memisahkan deep perineal sac dari pinggul atas (upper pelvis)
·         Diafragma pelvis, otot pelvis yang terdiri dari Levator ani dan Coccygeus
·         Sejumlah struktur yang berperan seperti diafragma, termasuk diantaranya iris dan gendang telinga
·         Setiap struktur yang memisahkan; sebagai contoh, pada gasteromycetes dan bryozoan, yang menyerupai septum



C. Sedotan                                à Tenggorokan
                                Tenggorok adalah bagian dari leher yang terdiri dari faring dan laring. Tenggorok memiliki sebuah selaput otot yang dinamakan epiglottis yang berfungsi untuk memisahkan esofagus dari trakea dan mencegah makanan dan minuman untuk masuk ke saluran pernapasan. Tenggorok itu terdiri dari 2 bagian:
1.        Jalan makan (kerongkongan): Orofaring, hipofaring dan esofagus
2.       Jalan napas (tenggorok): Faring, laring dan trakea

5.     Inspirasi adalah proses menghirup udara atau menarik nafas.       
à Ketika menghirup udara atau menarik nafas maka paru-paru mengembang, Hal ini mengakibatkan tekanan udara di dalam paru-paru lebih rendah dari pada tekanan udara di atmosfir ( lingkungan ). Akibatnya udara mengalir dari luar ke dalam paru-paru.
Fase inspirasi Pada Pernapasan Dada           : Fase ini berupa berkontraksinya otot antartulang rusuk sehingga rongga dadamembesar, akibatnya tekanan dalam rongga dada menjadi lebih kecil daripada tekanan di luar sehingga udara luar yang kaya oksigen.
Fase inspirasi Pada Pernapasan Perut          : Pada fase ini otot diafragma berkontraksi sehingga diafragma mendatar, akibatnya rongga dada membesar dan tekanan menjadi kecil sehingga udara luar masuk.
Prosesnya : Hidung   à    Tekak à   Laring   à   Trakea   à   Bronkus   à   Bronkiolus   à   Alveolus   à   Paru-paru

Ekspirasi adalah proses menghembuskan udara atau mengeluarkan nafas.           
à Ketika menghembuskan udara atau mengeluarkan nafas maka paru-paru mengempis. Hal ini mengakibatkan tekanan udara di dalam paru-paru lebih tinggi dari pada tekanan udara di atmosfir ( lingkungan ), sehingga udara keluar.
Fase ekspirasi Pada Pernapasan Dada         : Fase ini merupakan fase relaksasi atau kembalinya otot antara tulang rusuk ke posisi semula yang dikuti oleh turunnya tulang rusuk sehingga rongga dada menjadi kecil.
Fase ekspirasi Pada Pernapasan Perut        :  Fase ekspirasi merupakan fase Rerelaksasinya otot diafragma (kembali ke posisi semula, mengembang) sehingga rongga dada mengecil dan tekanan menjadi lebih besar, akibatnya udara keluar dari paru-paru.
Prosesnya : Paru – Paru à Alveolus à Bronkiolus à Bronkus  à  Trakea  à Laring à   Tekak à   Hidung  / Mulut


 Kesimpulan
1.       Dari hasil percoban diatas dapat disimpulkan bahwa, dalam menjelaskan mengenai sistem pernapasan pada manusia dapat dilakukan dengan membuat suatu alat peraga sederhana. Adapun bahan – bahan yang digunakan yakni balon, toples plastic, karet gelang, isolasi dan sedotan Y. setelah alat peraga tersebut telah dibuat, cara penggunaannya yakni dengan cara ditiup. Ini seperti prinsip ketika menghirup udara bebas, udara yang masuk ke paru – paru menyebabkan paru – paru mengembang karena terisi udara. Begitu juga ketika kita tidak meniupkan udara atau relaksasi, paru – paru menghempis karena udara ikut keluar.
2.       pada alat peraga balon dalam toples yang dianggap sebagai paru-paru dapat mengembang apabila balon besar yang sebagai diafragma ditarik sehingga udara masuk dan balon yang sebagai paru-paru juga mengempis jika balon besar yang sebagai diafragma di dorong sehingga udara keluar.

0 komentar:

Post a Comment

dotpontok. Powered by Blogger.

Notes !!

1. copy+paste harus izin terlebih dahulu
2. jangan jadi silent reader, tinggalkan jejak di kolom komentar

terima kasih^^

Search

Loading...

Archives

Bestfriend

Rizaldy's Updates

Ristiana's Updates

Vincent's Updates

Followers

Total Pageviews